Minggu, 24 Februari 2013

Dasar-dasar Arsitektur: Prinsip Perancangan Arsitektur

III. PRINSIP PERANCANGAN ARSITEKTUR

Dalam arsitektur dikenal beberapa prinsip perancangan yang dapat memberikan nilai lebih produk arsitektur, di antaranya:

1. PRINSIP KEGUNAAN (UTILITAS)
  • Merujuk pada kondisi atau persyaratan arsitektur bangunan yang pertama dari Vitruvius, yaitu utilitas atau kegunaan
  • Bangunan dapat menampung lebih dari sekedar fungsi (fisik) dengan baik
  • Pengertian diperluas lagi menyangkut kualitas ruang dan kualitas hidup:
  1. Rumah tinggal memberikan ketenteraman dan kebetahan bagi penghuni
  2. Bangunan peribadatan memberikan kekhusukan
  3. Toko/restoran memberi kesan mengundang, laku, dan banyak pengunjung
  • Bangunan dituntut untuk menampung kecenderungan pergantian/perkembangan fungsi di masa depan

Gambar studio perancangan arsitektur yang sesuai dengan kegunaannya.

2 . PRINSIP KEKOKOHAN (FIRMITAS)
  • Merujuk pada kondisi atau persyaratan arsitektur bangunan yang kedua dari Vitruvius, yaitu firmitas atau kekokohan
  • Bangunan harus benar secara teknis struktur, konstruksi, teknologi, bahan, dan manajemen pembangunan

 Gambar Partenon, kuil kuno dengan arsitektur klasik di Yunani yang memperlihatkan kolom-kolom yang menunjang kekokohan.

3. PRINSIP KEINDAHAN (VENUSTAS)
  • Merujuk pada kondisi atau persyaratan arsitektur bangunan yang kedua dari Vitruvius, yaitu venustas atau keindahan
  • Bangunan dirancang menggunakan estetika visual: komposisi, harmoni, sekuen, hirarki, proporsi, dsb.
  • Pengertian diperluas menjadi suasana, karakter, kepantasan visual, komunikasi, dsb.
  • Pengertian diperluas lagi menjadi estetika non-visual: estetika audial/akustik, tektonik, heptik (rabaan) 
 
Gambar rumah tinggal dengan fasad minimalis yang memperlihatkan indahnya bangunan yang sederhana.

4. PRINSIP KESELAMATAN (SAFETY)
  • Bangunan tidak menggunakan bahan yang mudah terbakar, menimbulkan asap berbahaya dll
  • Bangunan memiliki sarana penyelamatan dari kemungkinan bahaya (kebakaran) berupa fasilitas:
  1. Statis (tangga kebakaran, alarm, pintu darurat, dsb)
  2. Dinamis (hidran, sprinkler, pemadam kebakaran portabel, dsb.
 
Gambar tangga darurat pada bangunan tinggi untuk menunjang keselamatan.

5. PRINSIP KESEHATAN (HEALTHY)
  • Bangunan tidak memiliki komponen bangunan yang mengandung unsur berbahaya bagi kesehatan penghuni dan tetangga
  • Bangunan tidak memiliki kualitas ruangan yang dapat membuat penghuni sakit

6. PRINSIP AKSESIBILITAS (UNIVERSALLY DESIGN)
  • Bangunan memiliki sarana yang memudahkan bagi pengunjung dengan kebutuhan (kemampuan) khusus (difable: differently able), termasuk juga:
  1. Orang lanjut usia
  2. Wanita hamil
  3. Pengguna kursi-roda 
 
Gambar jalur difable untuk memudahkan sirkulasi bagi mereka.

7. PRINSIP BERKELANJUTAN SECARA LINGKUNGAN (ENVIRONMENTALLY SUSTAINABLE)
  • Bangunan menghemat pemakaian energi yang tak terbarukan (energi fosil)
  • Bangunan tidak merusak pelestarian lingkungan
  • Bangunan mempertahankan (tidak menghabiskan/menghilangkan/menurunkan) kualitas sumber daya alam yang tak terbarukan, yang diperlukan oleh masyarakat sekitar dan untuk generasi mendatang


 
Gambar Campus Center ITB karya Baskoro Tedjo yang ramah lingkungan tidak merusak lahan hijau namun justru memindahkannya ke atas bangunan.

8. PRINSIP BERKELANJUTAN SECARA EKONOMI  (ECONOMICALLY VIABLE)
  • Perawatan dan pengelolaan bangunan tidak membebani pemilik, pengguna bangunan masa sekarang dan di masa mendatang secara ekonomi
  • Pembangunan menguntungkan tetangga bangunan/lingkungan secara ekonomis, melibatkan kegiatan ekonomi warga 
 
Gambar Studio Akanoma milik Yu Sing yang terbuat dari bahan-bahan murah namun tetap fungsional, kokoh, dan estetis.

9. PRINSIP BERKELANJUTAN SECARA SOSIAL (SOCIALLY ACCEPTABLE)
  • Bangunan tidak menimbulkan potensi konflik sosial, mpada masa kini maupun masa mendatang
  • Bangunan membantu menjaga kerukunan social mantar warga yang berbeda latar-belakang
  • Bangunan menyediakan fasilitas sosial/fasilitas umum yang dapat digunakan bersama oleh warga yang berbeda latar belakang
  • Bangunan menguntungkan warga yang selama ini kurang beruntung/minoritas

0 komentar:

Poskan Komentar